Monday, December 5, 2011

sudah masuk hari ke 23

One of the colleague aku pernah dihantar berkursus di salah satu tempat yang budayanya lain pada budaya kita dan agama Islam adalah agama minoriti selama 5 minggu. Lebih masa dari aku yang berada di bumi Nippon ini. Bila balik aku tanya " so macam mana duduk di sana?". Dia jawab " Saya belajar erti kehidupan". Ringkas. Tapi pada aku dalam maksudnya.

Bila aku berhempas pulas di sini, kata2 colleague aku tu bagai terngiang-ngiang di telinga. Ye, aku belajar erti kehidupan. Susah payah, yang paling penting masuk kandang lembu bunyi lembu [aku tatau bunyi lembu orang panggil ape]. So ikut ajelah. Apalah sangat susah payah aku hadap selama 25 hari ni, berbanding orang yang jauh di perantauan [maksud aku benua antara benua, kalau kau duduk kat Johor kampung kau kat Penang, takyah rasa feeling nak masuk team] lagi lama berbanding aku. Itu salah satu pengajaran yang aku dapat.

Banding dengan kawan aku yang dapat belajar erti kehidupan itu, pada aku selama aku duduk sini, aku dapat dua pengajaran. Satu, "l am proud to be Malaysian " and "learn to love your own language".

Bila kita berada di kalangan rakyat asing, haruslah topik banyak berkisar kepada negara sendiri. Bila yang bertanya aku akan jawab apa yang ada pada negara aku sendiri, contohnya "what is your country's traditional food". Ok, tak ke kau terpikir panjang ape je la makanan tradisi negara aku? Sah payah nak jawab kan, nak cakap nasik lemak refer to melayu je, nak cakap yong tau foo, boleh ke..eh capati lak camne? Tu baru 3 jenis baii..belum lagi makanan2 lain yang tak sanggup aku nak sebut dekat sini sebab boleh buat air liur aku menitik!So ko akan amik masa just for 15 minutes nak cerita pasal makanan lak. Lepas tu teruja tak kau nak cerita pasal benda2 lain yang buat Malaysia ni so special? Bila pikir2 3 hari 3 malam tak abes cerita kan? So senang cerita kau dah promote negara kau sendiri dan bunyi kau bercerita jadi bangga dengan negara sendiri. Seriyes. Itu yang aku rasa yang selama ni tak pulak aku rasa nak bercerita di kalangan rakyat negara aku sendiri ayat yang bunyi macam ni "wei, kau suka tak wau bulan? aku suka la, tempat lain mana ade wei,". =)

Secondly pasal bahasa. Ok this time aku bukan nak cakap pasal Jepun yang kita sedia maklum memang utamakan bahasa dia sendiri. Itu aku nak cerita nanti. Aku nak cerita pasal Alan, lab instructor aku merangkap lab partner aku tu. Bahasa asal dia spanish. One day masa dia mintak aku tulis a few point for me to understand maybe one day I might need that. Dia cakap "u can write this down own your own language to make u understand better, because I'm doing the same thing". Pada kepala dia, aku akan tulis segala point2 tu dalam bahasa melayu, bahasa ibunda aku sendiri so senang aku nak paham. Dia tatau selama ni kalau hal2 berkaitan kerja aku senang tulis dalam english sebab bukan aku cakap aku terel english tapi sebab aku dah terbiasa. Kalau aku lah. Samalah macam language yang dah disetkan to english on phone kita. Kalau yang pakai bahasa melayu kena gelak. Kenapa kita gelak? Kenapa kita gelak pada bahasa kita sendiri. Kebetulan aku baca blog entri kahuna dia pun mention benda yang sama.

So dalam lama2 aku duduk sini , itulah pengajaran yang aku dapat. Semoga kita dapat berfikir sebab aku pun tengah fikir. tapi taklah banyak fikir sikit je 20% camtu. Hahah! Hampeh.
Harini dah hari ke 23. Sila jangan cakap "cepat je kan.." tau tak seksa aku menunggu sampai hari ke 25?

Buyui

3 comments:

Fatin Mraz said...

tatkala di negara orang kita adalah duta kecil...

aku tahu kau adalah duta kecil yang menjalankan tugas dengan baik sekali...

=}

takuya kimura said...

ada tak ko nampak muke aku kat billboard di tokyo?

buyuiazliana said...

FM: thanx, rasanya tidak kot..aku belum cukup baik

Takuya Kimura : aku rasa kau pki google translate eh pandai ckp melayu ni..aku pergi Tokyo esok..kalau ade nampak aku amik pic bg kat kau tgk la muka ko puas2..tp kt Hakodate pun ada..muka kau jd maskot softbank..pki muka mcm rabbit!